Bak Binatang, Aldama Putra Dianiaya Seniornya, Ayah Korban: Awalnya Saya Mau Dibohongi!

oleh

SUARATA | Tragis. Dunia pendidikan kembali tercoreng. Kekerasan dalam dunia pendidikan rupanya tak pernah usai dan selalu saja terus berulang dengan kejadian yang memilukan sekaligus memalukan.

Kali ini seorang taruna Akademi Teknik Keselamatan Penerbangan (ATKP), Aldama Putra Pangkolan (19 tahun) tewas dengan sekujur tubuh penuh luka lebam karena dianiaya seniornya yang keparat.

Korban tewas dianiaya seniornya hanya karena ia melanggar tidak mengenakan helm saat mengendarai motor di dalam kampus ATKP, Jl Salodong, Kelurahan Untia, Kecamatan Biringkanaya, Makassar.

Saat Minggu malam itu (3/2), korban baru tiba di kampus setelah Izin Bermalam Luar (IBL) yang dilakukan setiap Sabtu dan Minggu. Selanjutnya, korban dibawa masuk ke dalam sebuah barak dan di situlah dianiaya oleh seniornya. 

Kepala Polrestabes Makassar Kombes Polisi Dwi Ariwibowo mengatakan, kasus Aldama Putra ini terungkap setelah pihak keluarga curiga dengan kematian korban yang penuh dengan luka lebam.

Sedangkan, pihak kampus ATKP menyatakan Aldama Putra yang merupakan taruna tingkat pertama itu terjatuh di kamar mandi pada, Minggu (3/2/2019) malam.

“Pihak keluarga tidak terima dengan kematian korban, kemudian melaporkan kasus tersebut ke Polsekta Biringkanaya dengan nomor polisi LP/91/II/2019/Restabes Makassar/Sek Biringkanaya.

Polisi pun kemudian melakukan penyelidikan dan mengotopsi jenazah korban.

Dari hasil otopsi, pihak dokter RS Bhayangkara menyatakan korban meninggal karena penganiayaan,” ujar Dwi saat jumpa pers, Selasa (5/2/2019).

FOTO: Tersangka Penganiaya, M Rusdi (19 Tahun) Taruna Tingkat 2 ATKP Makassar

Dikutip Suarata.com dari Tribun Makassar, rupanya kematian Aldama hanya masalah sepele, awalnya hanya gara-gara helm.

Ayah: ATKP Bilang Jatuh di Kamar Mandi

Keterangan berbeda soal penyebab kematian Aldama Putra Pangkolan disampaikan Pelda Daniel.

Menurut Pelda Daniel, pihak ATKP mengatakan, Aldama Putra Pangkolan menghembus nafas terakhir setelah terjatuh dari kamar mandi.

Namun, fakta di lapangan, menurut Pelda Daniel, putra semata wayangnya itu tewas setelah menderita beberapa bekas luka di bagian wajahnya yang diduga akibat penganiayaan.

“Saya ditelpon malam-malam oleh pengasuh anak saya di ATKP, katanya bisa merapat ke RS Sayang Rakyat soalnya anak saya ( Aldama Putra Pangkolan) katanya jatuh. Jadi, awalnya perkiraan saya hanya luka atau patah. Pas saya tiba (di RS Sayang Rakyat), saya disambut pelukan dan berkata, ‘Bapak yang sabar ya. Kami sudah berusaha, tapi apa daya.’ Di situlah saya langsung seperti tidak bisa berkata-kata lagi karena di pikiran saya anak saya sudah meninggal,” tutur Pelda Daniel.

Pelda Daniel yang syok mendengar kabar anaknya telah tiada, pun berusaha tegar dan menenangkan diri.

“Beberapa saat, saya diberi air putih minum, saya bilang, ‘ Bisa saya lihat anak saya? Jadi saya diantar masuk ke UGD dan melihat anak saya sudah diselimuti,” ujar Pelda Daniel bernaada sedih.

Ia pun membuka kain penutup jenazah anaknya dan melihat lansung wajah Aldama Putra Pangkolan.

“Saya buka kainnya, saya lihat awajahnya banyak luka-lukanya di kepalanya, di pelipis dan di bawah matanya,” ujar Pelda Daniel.

Dia pun menanyakan ke pengasuh Aldama Putra Pangkolan di ATKP, terkait penyebab kematian putranya.

Namun, kata Pelda Daniel, pihak ATKP Makassar berusaha menutupi kasus penganiayaan yang menewaskan putranya dengan berkata “Terjatuh di kamar mandi”.

“Saya tanya, anak saya ini mati karena apa. Dari ATKP, pengasuhnya itu bilang anak saya jatuh di kamar mandi,” kata Pelda Daniel.

Jawaban pihak ATKP tidak diterima Daniel, lantaran kondisi Aldama Putra Pangkolan yang mengalami sejumlah luka di wajahnya.

“Jadi informasi-informasi ini seolah menutupi mereka punya ini, jadi saya berharap kalau bisa jangan seperti ini, berbohong menutupi kasus ini, makanya saya tidak percaya anak saya jatuh di kamar mandi,” kata Pelda Daniel kesal.

Pelda Daniel begitu meyakini anaknya tewas dianiya lantaran melihat sejumlah luka yang diderita anaknya.

“Saya tahu betul anak saya itu dianiaya, wong saya rasakan kok waktu pendidikan seperti apa penganiayaan itu,” ujar prajurit TNI AU itu.

Pelda Daniel pun berharap agar pihak ATKP Makassar lebih meningkatkan pengawasan terhadap taruna-taruninya agar tidak bernasib sama yang dialami Aldama Putra Pangkolan.

“Harapan saya ke pihak kampus ( ATKP Makassar) tingkatkan pengamanan di dalam, baik ke taruna taruninya, maupun pengasuhnya, supaya tindak kekerasan di dalam itu berkurang dan kalau bisa tidak ada lagi,” ujar Pelda Daniel.

Pelda Daniel berharap, kasus kematian Aldama Putra Pangkolan akibat penganiayaan tidak lagi terjadi di masa-masa mendatang.

“Cukuplah anak saya ( Aldama Putra Pangkolan) yang seperti ini, jangan lagi ada generasi-generasi berikutnya yang menjadi korban seperti ini,” kata Pelda Daniel.

ATKP Makassar Berbelasungkawa

Pihak ATKP Makassar berbelasungkawa atas tewasnya Aldama Putra Pangkolan.

“Tentu kami merasa sangat kehilangan yang mendalam atas kepergian ananda Aldama,” kata Pembantu Direktur ATKP Makassar, Irfan seperti dikutip Tribun Timur, Selasa (5/2).

Walau mengaku kehilangan, Irfan tidak mau menjelaskan banyak soal kejadian penganiayaan menyebabkan Aldama Putra Pangkolan meghembuskan nafas terakhir.

“Tentu kami sampai saat ini merasakan kehilangan, kasus seperti ini baru kali ini terjadi. Kami tidak bisa jelaskan banyak karena polisi sudah tangani,” jelasnya.

Pengamat: Kita Prihatin

Menanggapi kejadian tersebut, pengamat pendidikan tinggi, Arismunandar mengaku prihatin dengan masih adanya tindakan senioritas yang berujung pada kematian.

“Kita prihatin sekaligus berduka cita. Fenomena seperti ini, akhir-akhir ini banyak terjadi di institusi yang bersifat kedinasan dan menerapkan cara militeristiik dalam pola pembinaan kahasiswaan,” kata Arismunandar, mantan Rektor Universitas Negeri Makassar ( UNM), tulis Tribun Makassar.

“Sebenarnya itu harusnya baik, cuma sistem senioritas itu menjadi masalah, itu dipupuk dan dilestarikan. Ditanamkan superioritas senior terhadap junior yang menyebabkan kekuasaan senior menjadi tak terkendali, celakanya jika itu tak ada kontrol dari manajemen perguruan tinggi,” katanya menambahkan.

Lebih lanjut, Arismunandar mengatakan, kejadian seperti ini biasanya di luar kendali manajemen suatu perguruan tinggi, yang seharusnya mampu mengawasi setiap aktivitas mahasiswa atau tarunanya.

“Biasanya jika ada kejadian begini, itu diluar pengawasan dari manajemen perguruan tinggi. Mungkin di luar kontrol, apakah sore atau malam, biasanya seperti itu. Kalau ada pengawasan rutin, pasti tak akan terjadi. Kedua, bukan cuma pengawasan tapi juga penindakan terhadap penyalahgunaan senioritas itu. Saya yakin peristiwa begini bukan sekali atau dua kali terjadi, ini turun temurun dan menjadi budaya baru dalam perguruan tinggi,” kata menjelaskan.

Menurut Arismunandar, sistem pembinaan mendisiplinkan mahasiswa dengan cara keras itu yang menjadi masalah, meskipun sebenarnya sejauh masih dalam batas kemampuan masih bisa diterima.

“Tapi kalau sudah sampai meninggal itu berarti sudah di luar batas kewajaran. Ada kesan bahwa pembinaan itu sudah melampaui batas kewajaran dan kepatutan. Pasti tak ada satupun aturan akademik yang membolehkan seperti itu, pasti norma ATKP juga sudah standar, tapi sekali lagi bahwa ini terjadi karena ada unsur penyalahgunaan otoritas kewenngan senior terhadap juniornya. Di ksus lain, biasanya kan cuma masalah sepele yang dilakukan junior yang berakibat pada sanksi keras,” katanya.

Seharusnya perguruan tinggi menghilangkan tradisi kekerasan atau senioritas, dan selalu terlibat dalam aktivitas mahasiswanya.

“Misalnya penerimaan majasiswa baru, tak lagi memberi peran kepada mahasiswa atau senior. Penerimaan mahasiswa baru ditangani institusi, dalam artian yang memimpin kegiatan itu adalah kampus, mau itu melibatkan mahasiswa senior itu tak masalah, tapi perlu memberi batas peran sewajarnya kepada senior,” katanya.

“Pertanyan sekarang kalau ada kejadian seperti ini, siapa yang mau bertanggung jawab, kalau pola yang saya sebut, kita bisa tagih tanggung jawab rektor atau siapapun yang memimpin. Kalau begini, di luar kendali sistem, siapa yang mau disalahkan, yah pasti oknum,” katanya lebih lenjut.

Viral di Facebook

Kasus penganiayaan berujung meninggalnya taruna Akademi Teknik Keselamatan Penerbangan (ATKP), awalnya viral di sosial media, akun Facebook.

Akun Facebook Samna Bhayangkara menuliskan di dinding Facebook-nya “Universitas ATKP Makassar Pembunuh”.

“Anak kami pergi sekolah baik2, pulang2 bawa jenasah, alasannya jatuh dikamar mandi tutur pengasuh,” tulis Samna Bhayangkara.

“Ternyata setelah diotopsi, anak kami dianiaya senior dan rekan2nya,” lanjut tulisan Samna Bhayangkara.

22 Saksi, Pelaku Diancam 5 Tahun Penjara

Kata Kapolrestabes Makassar, Kombes Pol Wahyu Dwi Ariwibowo, sejauh ini pihaknya telah memeriksa 22 saksi.

Dimana saksi-saksi ini adalah senior dan teman seangkatan almarhum di kampus ATKP Makassar.

“Jadi sampai sekarang ini kami sudah periksa 22 saksi, pemeriksaannya dari malam kejadian sampai pagi tadi, dan ditetapkan satu tersangka,” kata Kombes Pol Wahyu Dwi Ariwibowo.

Senior Aldama Putra Pangkolan, yang menjadi tersangka yakni Muhammad Rusdi diancam dengan pasal 351 ayat 3.

Ancaman hukuman penjara 5 tahun dan selambatnya, maksimal 15 tahun.(*)

DCS DPRD KOTA PALOPO